Usia berapa anak boleh main di trampolin anak ?

Usia berapa anak boleh main di trampolin anak ?

Trampolin anak menjadi salah satu permainan yang mengasah kemampuan motorik anak, terutama melompat. Trampolin bisa jadi aktivitas fisik sambil bermain yang menyenangkan bagi anak selain olahraga. Permainan ini bisa dimainkan di dalam ruangan atau di alam terbuka, misalnya halaman rumah. Namun, perlu Anda ketahui bahwa permainan ini tidak boleh sembarangan dilakukan.

Dikutip dari situs Rider’s Digest, permainan lompat memantul ini berkembang pesat tahun 90-an. Meski populer, angka cedera akibat permainan ini juga terus melonjak hingga 98% di tahun 1999. Lebih dari 100.000 orang di Amerika Serikat harus dirawat karena cedera. Salah satunya, Colton, balita usia tiga tahun yang mengalami patah tulang paha saat bermain trampolin.

Banyaknya kasus cedera dalam permainan ini, membuat American Academy of Pediatrics (AAP) dan American Academy of Orthopaedic Surgeon menyarankan bahwa trampolin bukan permainan yang cukup aman untuk balita. Permainan trampolin meningkatkan risiko cedera tinggi pada anak, seperti keseleo atau patah tulang di lengan dan paha serta cedera bagian kepala dan leher. Kenapa?

Permainan trampolin anak ini sangat berisiko bagi si kecil karena tulangnya masih muda, belum cukup kuat, dan lebih lembut. Gerakan melompat yang berulang saat bermain trampolin menyebabkan tulang menerima tekanan dari berat tubuh secara berulang, tulangnya menjadi stres. Akibatnya, bisa terkilir atau patah tulang.

Meskipun rentan berisiko cedera, meningkatkan keamanan anak dalam bermain trampolin bisa mengurangi risiko cedera. Beberapa hal yang harus diperhatikan oleh orangtua jika membolehkan anak bermain permainan ini saat hendak membeli di tempat jual trampolin, antara lain:

  • Gunakan jaring pengaman yang dirancang untuk mengelilingi trampolin. Ini mencegah anak melompat ke luar dari area bermain yang kurang aman. Selain itu, tempatkan trampolin pada area luas tanpa pohon atau tidak di dekat pagar dan beri bantalan empuk untuk anak melakukan pendaratan di samping trampolin.
  • Pasang trampolin anak di atas permukaan tanah, jangan di atas permukaan yang lebih tinggi dari tanah. Ini bisa membahayakan keselamatan anak.
  • Beritahu anak untuk tidak bercanda, seperti melakukan gerakan jungkir balik, saling dorong, melompat terlalu tinggi di atas trampolin. Batasi waktu bermain trampolin dan harus izin dulu pada Anda sebelum melakukan permainan. Pastikan banyaknya orang yang main dengan luas trampolin anak dan awasi anak setiap melakukan permainan ini.

Leave Comments